Aku Bergembira : Main Beras

Apa Yang Kami Lakukan?

Ini adalah kelanjutan mewarnai beras. Setelah beberapa hari beras masih terpisah sesuai warnanya, dan Mawiya mulai tidak tertarik lagi, aku pun menggelar selimut, dan menuang beras-beras itu, mencampurnya jadi satu.

Awalnya aku menyediakan beberapa mangkok plastik sebanyak warna, dan dia menuangkan beras kedalamnya. setelah itu sedikit demi sedikit dia mulai mencampur warna. Dia berhati-hati di awal, masih belum yakin apakah aku mengijinkan berasnya dicampur. Setelah yakin dia boleh melakukannya, mulailah kekacauan ini.

Beras dicampur semua, dituang ke berbagai tempat. Aku menyediakan berbagai bentuk wadah, sendok dan corong.
image
image

Lalu dia mengambil beras dan menjatuhkan di kepala dan wajahnya. Katanya hujan.
image

image

Pas lagi ada Upin Ipin kesukaannya, dia nonton sambil tiduran di atas beras.
image

image

Ini seru sekali… Belum lagi acara mandi beras bersama teman-temannya.
image

Beras juga bisa dimanfaatkan sebagai kolase.

image
image

Keterampilan Apa Yang Dipelajari?

Selain bersenang-senang, dan bereksplorasi dengan sensorinya, anak juga bisa memanfaatkan beras untuk main pura-pura. Kita bisa menggunakan alat masak mainan sebagai pelengkap. Beras juga bisa digunakan sebagai sarana belajar pre-reading & pre-writing, dengan cara menulis diatasnya. Sensory play ini bisa membuat anak untuk waktu yang cukup lama.
image

Tips : Gunakan selimut sebagai alas agar lebih mudah membersihkan setelah main.

Apa Manfaatnya Ketika Mereka Dewasa?

Baik pada anak-anak maupun orang dewasa, proses pembelajaran akan lebih mudah diterima ketika melibatkan kelima indra yang dimiliki. Melalui sensory play, kata Bu Angie Dorell, perkembangan kognisi, sosial-emosional, psikomotor, bahasa dan kreativitas anak akan sangat terbantu. Bu Angie ini adalah direktur kurikulum di La Petite Academy, di Kansas, yang merupakan lembaga preschool dan child care terbesar kedua di Amerika

Kognisi. Permainan sensori bisa mempertajam kemampuan problem solving dan pengambilan keputusan. Misalnya, ketika ingin memasukkan beras ke dalam botol bermulut kecil, beras akan tumpah. Lalu dia mencoba menggunakan corong, dan beras tidak tumpah. Ada proses berpikir yang saat itu bekerja di dalam otaknya. Anak juga belajar tentang matematika, dengan cara membandingkan banyak-sedikit, besar-kecil. Pada permainan sensori lainnya anak juga bisa belajar perubahan warna, perubahan wujud, gravitasi dll.

Sosial-emosional. Para ahli menemukan bahwa permainan sensori yang bersifat repetitif ternyata membantu pelepasan hormon endorphine. Hormon yang membuat sesorang merasa bahagia. Kegiatan repetitif juga menciptakan ketenangan bagi anak. Pada beberapa anak yang memiliki kesulitan mengontrol gerakannya, kegiatan semacam ini bisa memberi efek terapi. Anak akan lebih tenang, gerakannya lebih terkontrol, dan selanjutnya memudahkan dia untuk berkonsentrasi mempelajari hal lain. Ketika anak bermain bersama teman sebayanya yang lain, kegiatan ini juga akan merangsang kemapuan sosialnya, seperti bekerjasama, berbagi, bergiliran, memahami dan menerima sudut pandang temannya yang berbeda, serta percaya diri menyampaikan idenya.

Psikomotor. Menyendok, menuang, menggenggam,menabur, meratakan, semua kegiatan ini merupakan aktivitas pre-writing untuk anak. Aktivitas ini melatih otot-otot kecilnya, dan koordinasi mata-tangannya. Tidak hanya untuk menulis sebenarnya, tetapi juga mengikat tali sepatu, mengancing baju, menarik resleting, dan bahkan membuka halaman buku dengan rapi tanpa kusut.

Bahasa. Bagaimana caranya menjelaskan istilah “berbulir-bulir”? Atau “licin”? Akan lebih mudah menghadirkan pengalaman dan objek yang nyata ketimbang menjelaskannya dengan kalimat, bukan? Anak akan mengerti arti sebenarnya dari sebuah istilah. Sambil bermain peran anak juga akan terlatih menggunakan kosakata yang beragam.

Kreativitas. Saling berkaitan dengan kemampuan problem solving anak. Bermain sensori juga menanamkan pada anak bahwa proses lebih penting daripada hasilnya. Ini adalah efek yang tidak diperoleh dari mainan jadi seperti boneka atau robot.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s