Jawa Timur : Batik, Rafting & Hiu

… Sebelumnya

1 Januari 2015

Waktu hunting tiket pesawat beberapa hari yang lalu, harga termurah ada pada penerbangan terakhir tanggal 31 desember, dan penerbangan pertama tanggal 1 januari. Memperhitungkan macet di jalan menuju dan dari bandara, kami pilih penerbangan pertama tanggal 1 januari. Ternyata emang enak, lalu lintas lancar waktu menuju bandara Soehat dan dari bandara Juanda.

Jam 6.30 pagi sampai di Juanda, Ama, Buya dan adekku sudah menunggu disana. Dari Juanda kami berencana ke Pasar Batik Bangkalan. Sebelumnya mampir masjid bandara dulu untuk mandiin Mawiya. Kami melewati jembatan Suramadu menuju pulau Madura. Pasar Batik Bangkalan terletak di pusat kota Bangkalan.

Seperti halnya kampung Kauman di Solo, Pasar Batik Bangkalan ini bikin mataku jereng! Kain-kain batik ini cantik banget! Para penjual menawarkan harga yang ngga kira-kira. Kain-kain ini harus ditawar sampai lebih dari separuh harga. Kain yang aku suka dihargai 900 ribu dan dilepas dengan harga 350 ribu.

Penjual di kampung Kauman, Solo sepertinya lebih rasional dalam memberi harga. Meskipun harga memang dinaikkan untuk turis, tapi setidaknya lebih masuk akal. Ada kain batik di pasar ini yang menawarkan selembar kain batik seharga 3 juta. Cantik banget emang.. tapi 3 juta? Ngga segitunya juga kelleesss.. Masa abis nawarin 3 juta trus turun jadi 1,5 juta. Mana ada orang yang mau kehilangan duit 1,5 juta begitu saja. Ada banyak sekali pilihan motif batik khas Madura di pasar ini. Penjualnya juga sangat banyak, jadi jangan ragu untuk meninggalkannya kalo masih kemahalan.

Aku bertemu dengan 2 teman SMU ku yang tinggal di Madura. Nurul dan Nisa. Ketemu Nurul di pasar batik dan menghadiahi aku dua kantong besar berisi cemilan. Ketemu Nisa dirumahnya, dan berasa sedang di warung. Datang, makan, pulang. Nisa juga membawakan aku sekarung kerupuk yang enak benget. Serunya sekolah di pesantren, teman tersebar di mana-mana!

image
Bersama Nurul di Pasar Batik Bangkalan

Rumah Nisa terletak di dekat penyebrangan Kamal. Sebelum ada jembatan Suramadu, penyebrangan ini adalah satu-satunya penghubung pula Madura dan Jawa. Antriannya bisa berjam-jam. Perjalanan fery-nya sendiri hanya sekitar 15 menit. Sekarang sudah sangat jauh berkurang. Hari ini bahkan tidak ada antrian. Biaya tol Suramadu memang lebih murah dibanding penyebrangan Kamal. Tapi untuk penduduk yang lokasi rumahnya seperti Nisa, penyebrangan Kamal tetap jadi pilihan karena lebih dekat.

image
Di depan rumah Nisa

Mawiya senang sekali bisa naik fery. Dia berdiri di pinggir pagar kapal sepanjang perjalanan. Tidak lupa komentar pedas kalo lihat sampah di laut. “Orang-orang mesti buang sampah sembarangan! Kan lautnya jadi kotor!”
image

Di sebelah kami ada seorang ibu yang membawa kresek hitam berisi kelengkeng. Dia mengupas buah untuk dirinya sendiri dan anaknya. Kulit dan bjinya dilempar sesuka hati ke laut. Mawiya menoleh ke arahku dan bicara keras sekali dengan suaranya yang cempreng, “Iiihh.. kenapa buang sampah sembarangan? Nanti kan lautnya jadi kotor!” Aku merasa tidak enak mendengarnya, tapi akhirnya aku bilang, “Iya ya.. kenapa ngga ditaroh plastiknya lagi aja Bu?” Ibu itu lalu berhenti melempar kulit dan biji kelengkeng.

Untuk menegur perilaku publik yang salah itu, Mawiya jauh lebih pemberani daripada aku.

2-6 Januari 2015

Kami menghabiskan waktu bersama keluarga besar di Pasuran dan Mojokerto.

7 Januari 2015

Seru-seruan terakhir sebelum liburan berakhir. Jam 5 pagi kami berangkat dari Mojokerto ke Pasuruan, lalu lanjut ke Probolinggo. Kami mau rafting disana. Mawiya langsung diangkat dengan baju tidrnya, pindah tidur di mobil. Jam 10 siang kami sampai di Probolinggo.

Probolinggo dianugerahi sungai-sungai yang lebar, deras dan penuh batu besar. Pas banget buat arung jeram. Ada beberapa pengelola wisata arung jeram, Regulo, Songa dan Noars. Masing-masing punya jeram, ketinggian, dan durasi waktu yang berbeda. Kali ini kami mencoba trip Songa Atas (ada Songa Bawah yang lebih pendek). Pengennya sih Mawiya juga ikut, tapi ternyata ga boleh. Minimal usia 7 tahun.
image

Kita bebas mau pake baju apa aja. Tapi yang disarankan tentu saja outdoor fit. Kaos, celana pendek, tidak berbahan parasut karena nanti pasti menggembung kena air. Atau baju renang panjang. Segala aksesoris sebaiknya dilepas. Setelah mendapat helm, jaket pelampung dan dayung, kami mendapat briefing awal dari mas-mas pemandu.
image

Untuk menuju ke titik awal arung jeram, kita harus naik kendaraan. Mobil bak terbuka cyind.. seru abis! Jalanannya sempit, tidak rata dan berkelok-kelok. Berasa mau jatuh ke jurang kalo ada mobil dari arah berlawanan. setelah mobil berhenti, kita masih harus berjalan kaki, entah berapa jauh dan berapa lama. Tidak ada hanphone, jam dll. Nikmati saja perjalanan yang naik turun, terjal dan berbatu ini. Setidaknya ada dayung yang bisa difungsikan sebagai tongkat pegangan.
image

Sesampainya di bibir sungai, mas-mas pemandu membagi kami dalam 2 kelompok. Masing-masing perahu bisa diisi 5-7 orang, termasuk satu pemandu. Karena kami datang cuma bertujuh, jadi satu kelompok berisi 4 orang plus 1 pemandu, satu kelompok lainnya berisi 3 orang plus 2 pemandu.

Mas-mas pemandu kemudian memberi briefing tentang cara memegang dayung, cara mendayung, dan kode-kode yang harus diingat beserta artinya. Mulailah keseruan ini. Apalah artinya arung jeram tanpa teriakan! Tenggorokanku seperti mau putus setelahnya.

Tidak peru khawatir soal dokumentasi karena pengelola sudah menyiapkan fotografer di spot-spot terbaik. Memang harus bayar untuk tiap file yang kita pilih. Tapi worth it lah.. Mereka sudah tau pasti dimana bisa memperoleh gambar dengan ekspresi dan pemandangan yang fantastis. Salah satunya di air terjun dan gua kelelawar.

image
Apa jadinya kejatuhan air kayak gini tanpa helm..

image
Jelas terlihat kalo yang kerja mas pemandunya doang 😀

Ditengah perjalanan arung jeram ini kami mendengar suara melengking dan jatuhnya air. Ternyata kami melewati tebing-tebing yang dihuni oleh ribuan kelelawar. Suaranya sih masih tahan. Tapi baunya… Menyengat banget!!! Ribuan kelelawar itu menakjubkan! Tebing-tebing itu seperti ditutup tirai yang terbuat dari tetesan air. Indah sekali. Rasanya seperti berada di dunia lain.

image
Warna hitam dibalik air terjun itu adalah ribuan kelelawar. Warna hijau adalah lumut

Setelah separuh perjalanan, kita berhenti di sebuah pondok di pinggr sungai. Pengelola menyediakan makanan ringan disana. Pisang goreng dan teh rempah yang hangat. Aliran air di sekitar pondok lebih tenang dibanding sebelumnya, dan tidak ada batu-batu besar. Pemandu yang jahil akan membalikkan perahu sehingga semua orang jatuh tercebur ke sungai. Tenang.. sudah pake pelampung kan..

Perjalanan lalu berlanjut sampai di garis finish. Total semuanya 2-2,5 jam. Lalu kami kembali melewati jalan setapak yang menanjak dan berbatu, untuk kembali naik mobil bak terbuka, menuju pos dari arah yang berlawanan waktu berangkat tadi.

Setelah mandi, berganti pakaian dan salat, saatnya makan siang. Nasi jagung dan kawan-kawanya ini terasa enak banget! Pas dengan suasana pedesaan. Apalagi teh rempah-rempahnya.. Juara! Makan siang ini sudah termasuk dalam harga paket sebesar 269 ribu per orang. File foto dijual terpisah.

Kami sudah lumayan capek, tapi pemandu kami menawari mampir ke pantai Bentar. Aku sudah sering melewatinnya, tapi tidak pernah tertarik untuk mampir. Pantai Bentar di Probolinggo yang terletak di jalur pantura ini tidak memiliki garis pantai berpasir, melainkan tebing. Karena tadi Mawiya agak kecewa ngga boleh ikut rafting, akhirnya kami memutuskan mampir ke Pantai Bentar untuk naik perahu.

Mawiya senang sekali bisa naik perahu. dia bilang “Yeay.. kita rafting!” Ooohh kasian sekali kamu nak… Kita akan datang lagi 4 tahun mendatang ya.. Makin lama, perahu makinn jauh meninggalkan pantai. Angin berhembus makin kencang, dan kapal bergoncang makin keras. Kami mulai ngeri. Delapan orang dewasa, satu anak, dan dua orang pemandu di dalam kapal kayu. Ban pelampung yang tersedia hanya 6. Kalo terjadi sesuatu mo minta tolong siapa? Ngga lucu banget deh..

Suamiku akhirnya bilang ke pengemudi supaya berbalik arah ke pantai. Entah ngga denger, entah ngga ngerti, bapak itu diam saja. Suamiku bilang lagi dan dia hanya menjawab, “sebentar..” Sementara kapal makin jauh ke tengah laut. Ini ngga mungkin mau menyebrangi lautan sampai ketemu pulau lain kan..

Suamiku lalu bertanya pada pengemudi, “kita mau kemana?” Bapak itu menjawab pendek, “Nyari hiu.” HAAAHHHHH!!! Ngga salah denger apa? Maksudnya apa coba nyari hiu.. Suamiku bertanya lebih lanjut.

Bapak itu lalu menjelaskan kalau disitu banyak hiu totol yang sering muncul ke permukaan. Hiu-hiu ini merupakan satwa yang dilindungi, dan Pantai Bentar ternyata adalah cagar alam untuk hiu-hiu totol.
image

Tuhan.. Kenapa Bapak itu ngga bilang dari tadi.. Sepanjang perjalanan dia diam saja, ngga ngomong kalo ngga ditanya. Mungkin bapak itu sendiri berpikir kami sudah berniat dari awal untuk melihat hiu. Kenyataannya kami sama sekali ngga tahu.

Perahu lalu terasa berbelok ke kiri. Perasaanku sih begitu, karena pemandangan semua sama, biru. Tiba-tiba bapak itu berkata, “itu hiunya.. item-item itu..” Kami mulai mencari-cari, tapi hanya terlihat air. Bapak itu terus menunjuk ke depan ke arah sesuatu berwarna hitam yang tidak terlihat oleh kami. Ini apa-apaan sih..

Lama-lama kami melihat segitiga-segitga kecil berwarna hitam, jauh di depan. Itu sirip hiu! Subhanallah.. jantungku seperti mau copot! Seperti di film kartun saja. Rupanya pandangan kami kurang ke depan, jadinya kami ngga melihat adanya hiu. Makin lama makin dekat, hiu-hiu tampak jelas di permukaan. Badannya sepanjang perahu yang kami naiki. Kepalanya terlihat pipih dan mulutnya lebar. Tidak runcing seperti penampakan hiu pada umumnya. Kulitnya hitam dengan totol-totol putih. Mereka berenang bebas di sekitar perahu kami.
image

Tidak tahu ada berapa banyak hiu yang kami lihat sore itu. Kami terkesima. Menahan nafas waktu hiu berenang ke arah kami. Hiu itu akan menabrak kapal. Tapi pengemudi buru-buru berbelok, memberi jalan pada hiu itu.

Hiu-hiu cantik ini menjadi penutup liburan tahun baru kami. Sungguh sebuah pengalaman yang mengesankan. Mulai dari kuliner yang lezat, kain-kain tradisional yang cantik sampai menjelajahi alam yang indah dan memacu adrenalin. Semua itu bahkan terasa jauh lebih indah karena adanya keluarga dan teman-teman teristimewa.

Untuk aku dan suami, liburan kali ini bikin kami makin bingung gimana caranya mengunjungi destinasi wisata yang tidak ada habisnya di Indonesia…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s