Salam…

Lebih dari satu tahun berlalu sejak terakhir kali aku menulis di blog ini. Postingan terakhir tentang arti nama putri kedua kami. Selama hamil pun aku tidak menulis karena tidak betah berlama-lama di depan layar laptop. Apalagi mengurus Mawiya sudah cukup menguras waktu.

Alhamdulillah Allah menyetujui rencana kami menambah anak. Usia Mawiya pun sudah pas untuk menjadi kakak.

Sebenarnya dia sudah memulai menyebar berita ke guru dan teman-temannya “di perut Mama ada adek bayi”, meskipun waktu itu kami berdua belum berencana punya anak lagi. Jadilah orang di sekolah pada kasih selamat hahaha… Oke deh, ini kode kalo dia memang sudah siap menjadi kakak. Sebelumnya kalau ditanya, “Mawiya mau punya adek ga?” Dia selalu menjawab, “Ngga ah.. aku mau anjing aja.” Atau kali lain dia jawab ingin kucing. Aku tanya, buat apa anjing dan kucing. Dia jawab, untuk main hahaha..

Aku mengetahui kehamilan ini ketika sedang berjauhan dengan Rahmat. Dia sedang dinas ke Papua. Karena cukup lama, jadi aku pulang ke Pasuruan. Seperti kehamilan sebelumnya, dia yang ngeh duluan kenapa aku belum datang bulan. Benar, aku hamil.

Saat di Papua itu dia menerima perintah dari kantor untuk berangkat ke Yaman. Begitu menerima tugas ke Yaman, dia berencana untuk menemuiku di Pasuruan, sepulangnya dari Papua. Tapi ternyata situasi tidak memungkinkan. Ada banyak hal yang harus dipersiapkan. Dia pun berangkat ke Yaman, tanpa menemuiku, selama kurang lebih 2 minggu.

Yaman di bulan April 2015 bukanlah tempat yang aman untuk dikunjungi. Perang sedang berkecamuk. WNI disana harus segera di evakuasi. Kemlu pun menurunkan tim untuk membantu percepatan proses evakuasi. Untuk kedua kalinya, setelah Suriah, suamiku bersentuhan lagi dengan negara konflik. Tidakkah aku khawatir? Entahlah. Kematian bisa datang kapan saja dimana saja. Biarlah dia dalam lindungan Tuhan yang menciptakannya.

Komunikasi kami berjalan cukup lancar. Kecuali video call yang sering tersendat karena di Sana’a sering mati listrik. Selebihnya kami bisa chatting via whatsapp. Kantor memperpanjang tugas Rahmat disana hingga sebulan.

Aku mulai merasa mual dan pusing. Untungnya sedang berada di rumah orangtua. Ada banyak keluarga yang membantu mengurus Mawiya. Hingga sore itu, 20 April 2015, Rahmat menyapaku di WA. Menanyakan kabarku dan mengatakan, “Aku lagi di wisma duta. Barusan ada bom di KBRI”.

Aku terkejut. Sejauh apa jarak dari KBRI ke wisma duta? Apa yang dia lakukan disana?

Dia bilang dia baik-baik saja dan sekarang sedang menenangkan orang-orang yang shock. Dia mengirimiku foto terbarunya. Memakai sweater biru tua, berdiri di salah satu ruangan wisma duta. Tidak lama kemudian muncul berita di TV dan radio tentang pengeboman itu. Orangtuaku mulai cemas. Aku meyakinkan mereka bahwa Rahmat baik-baik saja.

Video-video yang ditayangkan di TV itu begitu mengerikan. Aku masih berpikir Rahmat selamat karena dia berada di wisma duta. Sambil terus chatting dengannya, baru aku sadar bahwa ketika terjadi ledakan itu, dia sedang berada di KBRI. Setelah itu bersama WNI lainnya, mereka menuju wisma duta. Barulah dia menghubungiku setelah situasi lebih terkendali.

Copot rasanya jantungku! Meski aku tahu dia baik-baik saja, mengetahui situasi yang baru saja dialaminya membuatku tidak tenang. Sangat tidak tenang. Apalagi yang bisa terjadi? 3 tahun sebelumnya, sebuah bom mobil meledak tengah malam di depan apartemen kami, beberapa minggu setelah aku dan Mawiya pulang ke Indonesia, meninggalkan Rahmat di Suriah. Lalu beberapa bulan setelah itu, ketika dia bersama seorang staff KBRI dan seorang pengacara pergi ke bandara Damaskus, mobilnya ditembak pasukan oposisi dari kaca penumpang menembus kaca sopir. Serpihan kaca memenuhi wajahnya. Dan sekarang, dia berada di tempat yang terkena efek ledakan dahsyat.

Aku tahu, kematian itu bisa datang setiap saat. Aku juga tahu bahwa meski kita berada di situasi yang sangat berbahaya, jika Allah masih mengijinkan kita untuk hidup, maka kita pasti selamat. Tapi tetap saja, aku tidak bisa menahan air mataku. Perasaan dan pikiran buruk menguasaiku.

Pemberitaan media tentang peristiwa itu makin sering. Keluarga, teman-teman dan kerabat menanyakan kabar kami dan mengucapkan doa-doa terbaik. Aku berterima kasih atas empati yang disampaikan oleh Presiden Jokowi atas kejadian itu. Untuk pertama kalinya, aku merasa keberadaan kami diakui oleh negara.

Yah.. inilah salah satu resiko menikah dengan diplomat. Tidak selamanya berisi hal-hal indah. Berkesempatan keluar negeri memang menyenangkan. Tapi dibalik itu, akan selalu ada keringat dan darah yang mengiringi. Dan dari semua itu, kebersamaan kami adalah hal yang terpenting.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s