Drama Ramadlan 1438 H

Sepertiga pertama di Ramadlan ini telah berlalu. Rasanya begitu cepat. Ini tahun kedua untuk Mawiya berpuasa. Tingkat kesulitannya lebih tinggi dari tahun lalu. Ketika dia pertama kali puasa di akhir usia 4 tahun, dia belum bangun untuk sahur dini hari. Sahurnya dimulai jam 8 sepeti jam sarapan seperti biasa. Kemudian dia akan berpuasa sampai maghrib. Alhamdulillah dia berhasil melaluinya dengan baik. Itu keren banget menurutku, soalnya aku sendiri masih puasa setengah hari waktu umur 7 tahun. Sementara dia sudah puasa full di usia 5 tahun.

Kupikir tantangan terbesarnya adalah berada di tengah teman-temannya yang mayoritas tidak berpuasa. Ternyata bukan itu. Tantangan terbesarnya justru datang dari dalam rumah. The most uyel-uyel-able creature in the house, Nahrisyah.

Malam itu Mawiya mendadak ngambek ngga mau ikut tarawih. Ramadlan tahun ini kami mengkondisikan dia untuk shalat lima waktu plus tarawih, dengan kartu ber-stiker. Aku tanya kenapa ngga mau shalat. Ngga suka wudlu, jawabnya. Dia terus saja menolak untuk shalat, sampai akhirnya aku shalat sendiri. Papanya kebetulan sedang ada acara di kantor.

Selagi aku shalat, dia hanya diam cemberut, gedebag-gedebug di kasur ngga jelas. Jelas dia kesal. Selesai shalat, aku suruh dia untuk membersihkan diri dan bersiap tidur. Dia kembali merengek, minta ke kamar mandi sama aku. Lah biasanya ke kamar mandi sendiri, sekarang minta ditemani. No! Dia mulai menangis.

“Ada apa sebenarnya? Kamu ngga mau shalat. Ke kamar mandi mau ditemani. Kenapa?”
“Nahrisyah ngga mau wudlu,” jawabnya sambl menangis.
“Loh, apa hubungannya sama Nahrisyah?”
“Aku mau dia melakukan semua yang aku lakukan!”

Oooohhh… crystal clear! Jadi ini masalahnya. Dia cemburu karena Nahrisyah ngga harus shalat dan puasa seperti dia. Ini bayi emang godaan banget. Kerjaannya buka kulkas melulu. Inspeksi isi kulkas, dan mondar mandir dari kulkas ke depan tv sambil bawa makanan. Pada hari pertama puasa Ramadlan, Mawiya menarik bajunya sampai menutupi wajahnya waktu Nahrisyah datang membawa yoghurt dingin. Aku angkat Nahrisyah menjauh dari kakaknya, dia lari lagi menuju tempat semula.

Setelah melalui dialog panjang, alhamdulillah dia mengerti apa bedanya dia dengan bayi 1,5 tahun ini. Setelah itu, kalau lihat Nahrisyah membawa makanan, dia hanya berkata, “Jangan makan di depan kakak ya.. kakak lagi puasa.” Ajaibnya, bayi ini terus pergi dari hadapan kakaknya hahahaha….

Kupikir ini sudah selesai. Kalau hanya ucapan ingin makan, atau ngga sabar nunggu maghrib, biasalah… Yang dewasa aja juga suka begitu. Tapi ternyata ada episode drama lagi. Aku haid. Sebelum ini kami sudah sering bicara tentang haid. Dia sudah tahu wanita dewasa akan haid. Dia juga tahu wanita haid itu tidak boleh shalat. Selama ini ngga pernah drama kalau aku haid. Nah, karena Ramadlan ini ada kartu ber-stiker, dia jadi dilema. Dia ingin shalat dan mendapat stiker, sekaligus iri kenapa aku boleh tidak shalat.

Sepanjang periode haid, 5x sehari, dia terus mempertanyakan kapan aku selesai haid. “Aku mau mama berhenti haid.” “Mama curang, ngga perlu wudlu, ngga perlu shalat.” “Udah adzan, tapi mama tetap saja ngga shalat.” Dan berbagai protes lainnya. Untung ngga pake spanduk. Dia beneran ngga mau shalat, kecuali papanya ada di rumah. Itupun tetep diiringi protes. Sepanjang periode haid pula, 5x sehari, kami berdua berusaha menjelaskan tentang konsekuensi haid. Bahwa dia nanti juga akan haid pada usia tertentu. Ketika itu dia akan resmi menjadi dewasa, serta memiliki tanggung jawab dan konsekuensi yang berbeda dengan sebelum haid. Bahwa haid itu tidak sekedar “ngga shalat”.

Pernah membaca panduan jawaban untuk pertanyaan anak di facebook? Itu hal yang sangat baik untuk dipelajari orangtua. Tapi jangan berharap anak akan menerima pada penyampaian pertama. Dia akan bertanya lagi malamnya, esoknya, lusanya, sampai pada titik kita berpikir, “Ya Tuhan… nanya lagi! Udah dikasih tau berkali-kali masih nanya lagi!!!”

Panduan jawaban yang benar itu penting. Pake banget. Tapi jangan lupa, selain kemampuan bikin orangtuanya bingung, anak juga punya kekuatan super untuk nanya hal yang sama berulang-ulang-ulang-ulang. Kemudian pertanyaan-pertanyaan itu juga harus dikalikan dengan jumlah anak yang kita punya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s