Longlife Packing!!!

Sebagai rakyat suku nomaden, berkemas adalah salah satu keterampilan yang harus dikuasai. 6 bulan menjelang kepindahan, kami sudah disibukkan dengan berkemas. Sebenarnya ngga harus 6 bulan sebelumnya juga sih. Ini hanya karena kami belum punya tempat tinggal permanen di Jakarta. Tidak ada tempat untuk menyimpan barang yang ngga akan dibawa pindah. Mau ngga mau, barang harus dibawa ke Jatim, titip di rumah orangtua. Mengingat akses, banyaknya barang dan biaya, maka barang yang akan dibawa ke Jatim harus dicicil ketika kami ada kesempatan mudik.

Sebelumnya, sortir barang dulu. Kami membagi dalam 3 kategori. Satu, dijual, disedekahkan dan dibuang. Dua, disimpan di Jatim. Tiga, dibawa pindah.

Dijual, disedekahkan, dibuang

Untungnya kami belum punya furnitur berat macam kursi. Apartemen yang kami sewa sudah menyediakan semuanya. Barang berat yang kami punya cuma kulkas dan dispenser. Dua-duanya dijual dan baru diambil sebelum kami berangkat. Perabotan macam piring gelas sendok, disedekahkan ke Bibik. Banyaknya barang barang semacam ini sungguh bikin aku terpana. Ngga menyangka kalo ternyata banyak banget. Belum termasuk baju baju lama, sepatu, gombal kecil semacam saputangan, atau kain perca bekas crafting.

Tentang baju, berapa banyak baju yang kita punya? Lemari ngga muat sampai harus beli box tambahan? Atau bahkan tertumpuk di rak plastik terbuka. Sudah bersih dan disetrika tapi ngga juga masuk lemari karena repot masukinnya. Lemari overloaded. Ironi untuk hampir semua wanita di dunia, merasa ngga punya baju padahal lemarinya oveloaded.

Maka saat berkemas sebelum pindah adalah saat yang sangat tepat untuk memilah mana yang benar-benar kita butuhkan. Beberapa kriteria baju harus pergi dari kehidupanku adalah:

  • Ngga dipake dalam setahun terakhir. Termasuk baju yang sering membuatku berpikir “mungkin nanti ada kesempatan aku bisa pake baju ini” tapi ternyata ngga dipake pake.
  • Baju sarimbit punya suami dikasih ke orang. Aku ngga mau sarimbitan sama orang lain meskipun aku ngga akan bertemu orang itu.
  • Mengalami penurunan kualitas, misalnya karet molor, kena cat mawiya, warna memudar dll
  • Ngga bisa dipake menyusui. Karena aku masih menyusui dan berencana hamil lagi. Jadi buat apa ada baju yang resletingnya di belakang?
  • Aku udah bosen.

Disimpan

Untuk barang yang akan disimpan di Jatim, harus dikemas dengan sangat baik dengan pertimbangan ngga akan dibuka minimal selama 3 tahun. Pecah belah harus aman dari benturan, karena akan menempuh perjalanan panjang. Baju sebisa mungkin dibungkus plastik sebelum masuk kardus, supaya lebih awet kering. Beberapa kain aku simpan dalam vacuum bag alias plastik kedap udara. Sampai di Jatim, lemari penyimpanan aku penuhi dengan kapur barus.

Dibawa pindah

Panduan dari kantor tidak menyarankan kami untuk membawa barang terlalu banyak, karena hampir semuanya mudah didapat di tempat baru. Jadi kami tidak menggunakan kontainer untuk pindahan kali ini. Cukup memaksimalkan jatah bagasi dan kabin untuk 4 orang. Kalopun kepepet bisa beli bagasi tambahan.

Beberapa alat pendukung yang membantu aku banget untuk urusan mengemas, diantaranya:

  1. Plastik kedap udara. Plastik ini sangat membantu untuk menghemat ruang. Sekali lagi, ruang. BUKAN berat. Beberapa benda ukurannya besar, tapi ringan, contoh boneka, bahan flanel, wool. Kalau untuk disimpan di lemari sih, ngga perlu memikirkan berat. Tapi kalau untuk koper, harus diperhatikan betul beratnya. Jangan sampai karena merasa masih ada ruang di koper, kita terus aja memenuhinya sampai melebihi batas bagasi. 
  2. Penyedot debu. Aku beli plastik vacuum di ace hardware dan 3 online shop lain. Plastik yang beli di online shop, semua gratis pompa manual (sudah terkumpul 5 pompa anyway). Bentuknya kaya pompa balon. Menurutku pompa ini useless. Aku ngga berhasil mengeluarkan udara dari dalam plastik. Cuma nambah nambahin pegel di tangan aja. Plastik vacuum hanya akan efektif dengan pompa elektrik atau vacuum cleaner
  3. Timbangan koper. Atau timbangan badan, meskipun akan sulit melihat angkanya. Pada timbangan koper, posisi angka lebih mudah dilihat. Kalau kebetulan bertetangga dengan posyandu, bisa juga pinjam timbangan gantung yang biasa dipake bayi itu. Kalau bidannya ngijinin.
  4. Kontainer plastik. Yang aku punya ini kebetulan merk-nya lock n lock. Tadinya berfungsi sebagai penyimpanan bumbu dapur. Ketika pindahan begini bisa difungsikan untuk menyimpan benda keras yang ukurannya kecil dan mudah tercecer, kaya jepit rambut anak gadis, aksesoris, cetakan jeli. Meskipun cuma plastik, rasanya belum rela kasih ke orang 😀 . Aku mulai beli waktu di Syria dulu dan terus bertambah di Indonesia. Nanti di tempat baru, kontainer ini akan kembali masuk dapur.
  5. Kain flanel & pita. Kain flanel ini aku gunakan untuk membungkus pakaian anak-anak di koper kabin. Aku butuh sesuatu untuk menjaga pakaian kecil ini tetap rapi, tetap pada tempatnya, mudah dicari dan diambil.
  6. Kantong kecil. Di toko banyak dijual kantong kantong organizer untuk bepergian. Tapi kita ngga harus beli. Bisa pake kantong seadanya di rumah. Kantong atau dompet kecil ini berfungsi untuk menyimpan benda kecil di kabin. Seperti cemilan anak-anak, peralatan mandi, obat-obatan, kosmetik, charger, dll. Menyimpannya dalam kantong yang berbeda akan memudahkan kita menemukannya.
  7. Kardus. Aku hampir selalu menyimpan kardus pembungkus barang yang aku beli, berikut busa di dalamnya. Ini penting banget untuk bangsa nomaden macam kami. Blender akan tetap utuh dan terjaga dengan baik meski dibawa lintas negara.
  8. Stiker label. Tentunya untuk melabeli. Misalnya, catatan isi dan berat koper. Sekaligus berfungsi untuk mainan Mawiya *sigh* apasih yang ngga jadi mainan….
  9. Gunting & lakban.
  10. Kapur barus. Yang ini untuk keperluan penyimpanan barang yang akan ditinggal beberapa tahun.
  11. Koyo. Kami dapet jatah bagasi 148 kg yang harus dibagi dalam 7 koper. Ngga boleh kurang karena rugi dong. Jadi tiap selesai menata koper, aku angkat untuk ditimbang. Kurang, isi lagi. Timbang lagi. Kebayang ga apa yang terjadi sama otot lengan? Pijet? Tak de waktu lah….

So, itulah beberapa peralatan perang kami. Sampai sekarang aku masih bermimpi punya koper kaya punya Harry Potter. Yang seisi rumah bisa masuk ke dalamnya.

Btw aku punya tips pindahan ala-ala.

  1. Siapkan satu koper untuk baju seminggu sebelum pindah. Anggaplah kita sudah tidak berada di rumah. Pilih baju yang mudah dicuci, dan mudah padu padannya. Menjelang kepindahan biasanya ada acara perpisahan. Kita perlu menyiapkan baju yang pantas untuk itu juga. Setelah ini akan lebih mudah mengosongkan isi lemari.
  2. Berhenti memasak seminggu sebelumnya. Mengemas peralatan dapur tidak semudah mengemas baju, menurutku. Karena baju bisa dilipat dan disesel-seselin koper sampai detik terakhir sebelum berangkat. Tapi panci enggak. Harus diatur yang rapi supaya ngga makan tempat, ngga gelondangan, ngga pecah dll. Selain itu juga untuk menghemat waktu dan tenaga kita. Pindahan ini sangat menguras keduanya.
  3. Lakukan pengemasan di satu ruangan khusus. Ini membantu mengurangi stress karena tidak semua ruangan berantakan. Sekaligus memudahkan kita mengecek ruangan, apakah semua sudah dikosongkan.
  4. Kemas pakaian berdasarkan jenis, selain berdasarkan pemilik. Supaya di tempat baru nanti tidak perlu membongkar semua koper. Misalnya, baju hangat di satu koper. Karena kami pindah di musim panas, koper baju hangat akan tetap tertutup sampai beberapa bulan ke depan. Jadi barang tidak terlalu berantakan selagi rumah belum siap.
  5. Buat daftar manifes. Ini akan memudahkan kita mencari barang tertentu tanpa harus membuka kemasan koper atau kardus.
  6. Hitung dengan cermat, mana yang lebih besar biayanya, mengirim barang, atau menjual barang itu dan membeli lagi di tempat baru? Tidak hanya nominal rupiahnya, tapi juga nilai resikonya.
  7. Mainan harus mudah diakses. Mainan adalah barang primer anak anak. Tidak perlu semuanya. Beberapa saja sesuai kesepakatan orangtua dan anak.
  8. Anak-anak disimpen dimana? Libatkan mereka dalam prosesnya. Aku bilang sama duo ratu, “Beberapa hari ini kita akan packing setiap hari, seharian penuh. Mama ngga punya waktu untuk main. Jadi Mawiya tolong bantu Mama untuk jagain Nahrisyah ya. Ajak dia main, bantu dia kalo butuh sesuatu, biar dia ngga sering sering minta micuma.” Hasilnya, Narisya lapar, disuapin Mawiya. Narisya minta susu, diambilin Mawiya. Narisya numpahin susu, Mawiya teriak, “Mamaaaa… Narisya mau menunjukkan hasil karyanyaaaa..” Packing berhenti. Ngepel dulu.
  9. Tidur tepat waktu dan makan makanan sehat. Minum suplemen jika perlu. Berhenti masak, bukan berarti kita makan junk food tiap hari.
Advertisements

2 thoughts on “Longlife Packing!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s